Menciptakan Ekonomi Kopi yang Lebih Kuat Melalui Masyarakat di Timor Leste:

TIMOROMAN.COM-Selama lebih dari 200 tahun, masyarakat Timor Leste telah mengalami budaya minum kopi yang kuat. Tidak seperti di banyak negara penghasil kopi lainnya, orang Timor minum kopi sebagai bagian dari ritual sehari-hari mereka.

Dengan gagasan untuk memperkuat industri kopi di Timor, bisnis swasta dan pemangku kepentingan lainnya, termasuk petani, mempelopori sebuah operasi untuk mempertemukan semua segmen industri untuk menciptakan perubahan positif yang bermanfaat bagi semua peserta. Pada tahun 2016, negara ini meluncurkan asosiasi industri kopi pertamanya – Asosiasi Café Timor-Leste (ACTL) – dan menyelenggarakan Festival Kafe Timor pertama. Setelah kesuksesan besar festival tersebut, negara tersebut merayakan festival kopi tahunan keduanya pada 21-28 Oktober lalu.

Festival ini menampilkan kompetisi kualitas cup, kompetisi barista nasional, seminar pelatihan untuk barista dan pemanggang roti, ceramah mulai dari produksi kopi hingga promosi pergerakan makanan yang lamban, pameran foto dan tur pertanian.

Ini adalah kompetisi barista nasional Timor-Leste yang pertama, dan para peserta sangat bersemangat dan bangga untuk bersaing. Julia Ximenes dari Agora Food Studio, kafe makanan slow food inovatif, dinobatkan sebagai juara barista pertama di negara itu. Ximenes melaporkan, “Saya merasa ini adalah kemenangan bagi semua barista, bukan hanya saya, karena semua dukungan yang mereka dapatkan dari penonton. Kami semua sangat bangga dengan semua barista Timor yang ikut. ”

CUPPING

Pada akhir festival selama seminggu, para pemenang Kompetisi Mutu Nasional tahunan kedua dimahkotai. Pada tahun lalu, ACTL melatih 25 cuplikan nasional, yang memenuhi syarat 50 finalis (dari 72 kopi yang dikirim) untuk kompetisi cupping akhir. Delapan pemanggang roti dan pembeli kopi dari seluruh dunia menghadiri festival tersebut untuk menilai kopi dan menentukan jumlah pemenangnya.

“Sampel kopi sangat konsisten, yang menunjukkan pertanda baik kualitas keseluruhan untuk masa depan,” kata Terence Tay dari Liberty Coffee di Singapura.

Festival ini juga merayakan ulang tahun ke 90 penemuan Hibrido de Timor, hibrida Kafe Timor asli, yang menghiasi banyak varietas di seluruh dunia termasuk Catimor dan Sarchimor yang terkenal. Tanaman asli (diverifikasi pada tahun 2012) masih tumbuh tinggi di pegunungan di Fatubessi. Peserta internasional Jeff Hann, seorang pembuat film dari Australia, dapat mengunjungi pohon legendaris tersebut.

“Itu hutan liar berjalan ke pohon, yang termasuk hujan deras,” katanya. “Pohon itu istimewa karena merupakan warisan kopi untuk seluruh wilayah Timor. Melihat respons emosional dari penduduk setempat sangat menggairahkan, untuk melihat seberapa banyak hibrida itu bagi mereka di Timor. ”

Festival ini menyatukan para stakeholders  dari semua segmen rantai kopi di Timor Leste dengan harapan dapat mengembangkan fondasi yang kuat bagi industri kopi yang lebih besar. Ekspor utama Timor Leste adalah minyak, namun diperkirakan cadangan minyak negara tersebut akan habis dalam empat tahun ke depan, dengan kemungkinan cadangan baru dikembangkan. Karena kopi merupakan ekspor terbesar kedua – seperempat dari populasi mengandalkan kopi sebagai sumber pendapatan tunai – ini telah menjadi tanaman berharga untuk dikembangkan guna menopang perekonomian negara.

timor-leste-coffee-tree

Menurut Evangelino Monteiro Soares, Presiden ACTL, “Festival ini merupakan tonggak penting dalam pengembangan kopi spesial di Timor-Leste. Kami memiliki tradisi panjang untuk memproduksi kopi di sini tapi banyak ini masih baru bagi kami. Merupakan suatu kehormatan untuk menyambut para tamu dari seluruh dunia untuk festival tahun ini dan sangat menyenangkan melihat lebih banyak orang muda terlibat dan menjadi bergairah tentang kopi. Kami semua menantikan tahun depan dan sangat antusias untuk meningkatkan kualitas kopi kami dan berbagi cerita dengan dunia. “(Roast Magazine)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *