Kurangnya Informasi Mendorong Kehamilan Remaja di Timor Leste

TIMOROMAN.COM– “Saya tahu sedikit tentang bagaimana bayi dibuat, tapi tidak terlalu banyak,” kata Natalia, 19, di distrik Aileu di dataran tinggi berbatu di Timor Leste. Anak perempuannya yang berumur 1 tahun, Afeena, sedang tidur di dekatnya. “Saya tidak memiliki pendidikan tentang hal ini di sekolah. Tidak ada pelajaran sama sekali yang berhubungan dengan topik ini. Tidak ada.”

Kehidupan Natalia mulai terurai setelah dia hamil. Pacarnya meninggalkannya.

“Saya putus sekolah dan tidak pernah pergi ke dokter atau berkonsultasi,” jelasnya. “Saya bahkan berhasil menyembunyikannya dari keluarga saya. Ketika saya melahirkan, saya memberi tahu ayah saya bahwa saya sakit punggung, tapi dia segera tahu bahwa saya sedang melahirkan. ”

Natalia dilarikan ke klinik setempat. Dia sangat ketakutan karena ibunya meninggal saat melahirkan adik laki-lakinya.

Untungnya, Afeena berhasil selamat.


Masih banyak yang perlu dikhawatirkan. Natalia kemungkinan besar harus membesarkan putrinya sendiri.

Kehamilan dini merupakan perhatian utama di Timor Leste. Dan hampir seperempat wanita di negara ini memiliki bayi pada saat mereka berusia 20. Kehamilan dini sering diikuti dengan perkawinan; 19 persen anak perempuan menikah pada saat mereka berusia 18 tahun.

Ketidaksetaraan gender yang mengakar kuat – termasuk tingginya tingkat kekerasan terhadap perempuan dan hambatan terhadap perawatan kesehatan reproduksi – berperan dalam cerita suram ini.

“Saat ini kami memiliki tingkat kekerasan pasangan intim sekitar 60 persen di Timor-Leste,” kata Candie Cassabalian, spesialis pemuda UNFPA.

Dan karena norma sosial yang ketat, kontrasepsi seringkali dapat diakses hanya dengan persetujuan suami. “Wanita yang sudah menikah, tidak peduli usia mereka, memiliki kontrol yang sangat kecil terhadap tubuh mereka sendiri dan kesuburan mereka sendiri, jadi sangat cepat wanita muda berakhir dengan banyak anak, kesempatan terbatas dan pilihan yang kurang,” kata Cassabalian.

“Meskipun kurikulum pendidikan seksualitas ada di sekolah, seringkali guru tidak percaya diri untuk memberikan informasi, dan itu bukanlah sesuatu yang mereka merasa nyaman untuk membicarakan,” kata Lala Soares, seorang pakar gender dengan Plan International di Timor-Leste. .

“Mereka memberi tahu saya saat mereka membahas topik ini, mereka merobek halaman buku teks,” tambahnya.

Lucia *, sekarang berusia 18 tahun, menghadapi semua masalah ini.

Sebagai remaja, dia terlibat dengan gurunya, pria yang jauh lebih tua.

“Ketika orang tua saya tahu saya punya pacar, mereka sangat marah. Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka ingin mengalahkan saya sampai mati, “katanya, membagikan ceritanya di lokakarya pemberdayaan anak perempuan yang diselenggarakan oleh Plan International, mitra dekat UNFPA.

Keluarganya memukulinya dengan sangat kejam sampai di rumah sakit. Tetap saja, dia dan pacarnya tetap bersama, dan Lucia hamil.

“Saya tidak tahu Anda bisa hamil karena berhubungan seks,” katanya.

Keluarga dengan tergesa-gesa mengatur pernikahan antara Lucia dan gurunya.

Upaya semacam itu dirancang untuk mempertahankan kehormatan keluarga – tapi mereka tidak banyak melindungi anak-anak perempuan yang terkena dampaknya. Perkawinan anak benar-benar meningkatkan kerentanan anak perempuan. Kehamilan dan pernikahan juga membuat ibu muda tidak kembali ke sekolah.

“Persepsi bahwa sekolah hanya tempat untuk anak-anak dan anak-anak tidak berhubungan seks – atau bahkan keterlibatan romantis. Jadi biarpun gadis itu menikah dengan cepat, dia biasanya tidak diperbolehkan masuk kembali ke sekolah, “jelas Ms. Cassabalian.

UNFPA bekerja sama dengan pemerintah dan mitra untuk lebih memahami isu seputar kehamilan remaja. UNFPA, bersama dengan Plan International dan Sekretariat Negara untuk Pemuda dan Olahraga pemerintah, baru-baru ini merilis sebuah laporan tentang isu-isu ini, yang dapat membantu pembuat kebijakan untuk lebih baik mengatasinya.

UNFPA juga mendukung hak kaum muda terhadap kesehatan dan informasi seksual dan reproduksi. Misalnya, UNFPA membantu untuk menilai dan mengembangkan kurikulum dan pelatihan pendidikan seksualitas komprehensif, dan mendukung upaya untuk membuat layanan kesehatan lebih ramah terhadap kaum muda.

Dalam satu langkah positif, pemerintah baru saja menyetujui kebijakan pendidikan yang mempromosikan hak remaja hamil.

Tapi lebih banyak yang harus dilakukan.

“Sebagai sebuah negara, kita perlu memperhatikan masalah keadilan, dan kita membutuhkan kesetaraan jender jika kita ingin memiliki masa depan yang baik,” kata Soares.(UNFPA)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *