Duta Besar : Timor Leste Terbuka untuk Investasi Minyak, Gas, Pariwisata, Pertanian dan Perikanan

TIMOROMAN.COM-Dengan perselisihan yang telah berlangsung lama dengan Australia mengenai Laut Timor, Timor Leste tampaknya mulai mengembangkan industri minyak dan mineral. Sementara itu, pemerintahnya secara aktif mencari investor di bidang pertanian dan perikanan, pariwisata dan layanan, menurut Abel Guterres, Duta Besar Timor Leste untuk Australia.

Lima belas tahun sejak pemungutan suara kemerdekaannya, Timor Leste meningkatkan pembangunan infrastruktur dan membangun kembali negara tersebut, setelah pemilihan pertama yang dijalankan sendiri, Duta Besar Guterres mengatakan kepada konferensi Business Advantage PNG Investment bulan lalu.

‘Tahun ini, kami menyelenggarakan pemilihan kami sendiri dan benar-benar damai. Kami merasa bahwa rakyat kita sudah mulai matang, dalam hal apa itu demokrasi. Dalam satu rumah tangga, ayah akan memilih satu partai, ibu untuk pesta lain, anak-anak untuk pesta lain.

“Tapi yang terpenting, tidak ada kekerasan,” katanya.

Berkurangnya kekerasan tersebut merupakan pertanda baik bagi ke mana negara tersebut menuju, katanya, seraya menambahkan bahwa dia mengharapkan sebuah pemerintahan koalisi termasuk tiga dari lima partai parlementer dibentuk dalam beberapa minggu.

Duta Besar Guterres menyambut baik pengumuman bulan September di Pengadilan Permanen Arbitrase di Den Haag bahwa Australia dan Timor Leste telah menyelesaikan perselisihan mereka yang pahit dan terus-menerus mengenai batas-batas maritim di Laut Timor, yang berisi deposit minyak dan gas yang besar senilai sekitar US $ 50 miliar .

Kesepakatan tersebut mencakup pengaturan pembagian baru yang sangat rahasia untuk ladang minyak dan gas Greater Sunrise.

Duta Besar Guterres mengakui bahwa ini adalah ‘isu utama yang menjengkelkan hubungan antara kedua negara dan yang kembali ke tahun 1960an’.

“Saya yakin bahwa mengembangkan sumber daya di daerah tersebut, terutama Greater Sunrise, akan melepaskan sejumlah besar pekerjaan dan investasi.”

Saat ini, katanya, sebagian besar pendapatan pemerintah berasal dari proyek usaha patungan Bayu-Undan lepas pantai di Laut Timor, 250km selatan Timor Timur dan 500 km lepas pantai Darwin.

ConocoPhillips mengoperasikan lapangan atas nama co-venturer Santos, Inpex, ENI, Tokyo Timor Sea Resources, sebuah konsorsium Tokyo Gas dan JERA (perusahaan patungan antara Tokyo Electric dan Chibu Electric).

Sejak tahun 2004, usaha patungan Bayu-Undan telah membayar lebih dari US $ 19 miliar ke Dana Perminyakan Timor Leste, dana kekayaan kedaulatan Timor Leste.

Duta Besar  mengatakan pada konferensi tersebut bahwa pemerintah Timor Leste berharap untuk menegosiasikan sebuah perjanjian layanan udara tahun depan dengan PNG, seperti yang telah disimpulkan dengan Indonesia, Singapura dan Australia.

“Konektivitas udara begitu penting, tanpanya, Anda tidak bisa membangun industri pariwisata.

“Jadi kita juga melakukan pembangunan jalan utama di seluruh negeri, untuk benar-benar menghubungkan ke 13 kotamadya, pelabuhan dan bandara.

“Di selatan, tiga kota besar akan dibangun.”

Bank Pembangunan Asia mengatakan bahwa jaringan jalan Timor Leste mencakup lebih dari 1.400 km jalan nasional, lebih dari 860 km jalan kabupaten, dan sekitar 3000 km jalan pedesaan. Sekitar 70 persen jalan dinilai berada dalam kondisi buruk.

Bank Dunia mengatakan sebuah jalan baru seluas 110 km yang menyediakan koridor baru dari utara ke selatan negara tersebut, akan menghubungkan distrik-distrik di Dili, Aileu dan Ainaro melalui dataran tinggi tengah yang terjal, yang secara bersama-sama menjangkau sepertiga dari populasi negara tersebut dan sebagian besar industri kopi di negara ini.

“Negara membutuhkan investor yang serius,” kata Duta Besar Guterres. “Kami berharap bisa menarik mereka dengan insentif pajak yang bagus.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *