Tim IMF: Ladang Minyak dalam Produksi Habis Tahun 2022

TIMOROMAN.COM- Tim staf Dana Moneter Internasional (IMF) yang dipimpin oleh Miss Yu Ching Wong mengunjungi Timor-Leste dari tanggal 25 September-6 Oktober untuk melakukan diskusi Konsultasi IV tahun 2017. Diskusi tersebut membahas perkembangan terkini dan kebijakan ekonomi saat ini, serta prospek ekonomi jangka menengah. Pada akhir misi tersebut, Ms Wong mengeluarkan pernyataan berikut ini:

Pertumbuhan PDB non-minyak diprakirakan moderat sampai 3 persen pada 2017 karena pengeluaran pemerintah yang rendah dan perlambatan kegiatan ekonomi yang menyertai pemilihan parlemen. Tekanan inflasi masih rendah, meskipun inflasi kembali ke wilayah positif yang mencerminkan kenaikan harga pangan global dan harga bahan bakar.”

Belanja pemerintah yang rendah diperkirakan akan mempersempit defisit neraca berjalan baik fiskal maupun eksternal pada 2017. Saldo akhir Dana Perminyakan untuk tahun 2016 turun menjadi US $ 15,8 miliar (sekitar 570 persen PDB), tahun kedua pengurangan bersih.

Prospek jangka menengah untuk Timor Leste sangat bergantung pada diversifikasi ekonomi, karena ladang minyak dalam produksi akan habis sekitar tahun 2022. Penguatan investasi publik yang signifikan menimbulkan risiko penurunan yang cukup besar terhadap keberlanjutan fiskal, karena penarikan Dana Perminyakan yang besar diperlukan untuk membiayai pengeluaran investasi ini.

Risiko juga terletak pada apakah proyek investasi publik yang besar ini akan menghasilkan tingkat sosial dan ekonomi yang memadai untuk mencapai pertumbuhan yang inklusif yang akan diterjemahkan ke dalam pendapatan fiskal yang lebih besar dan dengan demikian meningkatkan kesinambungan fiskal.

Tim IMF menggarisbawahi pentingnya menerapkan strategi reformasi fiskal untuk memastikan keberlanjutan fiskal jangka panjang. Pengeluaran berulang juga harus dirasionalisasi. Pada saat bersamaan, belanja kesehatan dan pendidikan harus dilindungi dan efisiensi belanja publik membaik. Pada dasarnya, lebih banyak yang bisa dilakukan untuk memastikan “dorongan uang fiskal yang lebih besar”. Meskipun menyadari perlunya menutup kesenjangan infrastruktur Timor Leste yang besar, pendistribusian belanja modal harus dibatasi dan diprioritaskan, sesuai dengan sumber daya dan kapasitas negara yang langka. kendala.

Tim tersebut menekankan bahwa mobilisasi pendapatan dalam negeri tetap kritis. Dalam hal ini, pembentukan otoritas bea cukai dan otoritas perpajakan, dan rumusan rencana aksi untuk meningkatkan kepatuhan pajak dipersilakan. Melewati undang-undang PPN dan memperkenalkan PPN pada tahun 2020 yang selanjutnya memobilisasi pendapatan dalam negeri juga penting.

“Pinjaman konsesional harus terus digunakan secara efektif untuk membiayai proyek infrastruktur, dan dengan demikian mengurangi jumlah penarikan Dana Perminyakan. Selain itu, prioritas harus diberikan pada proyek-proyek yang memberikan transfer pengetahuan yang signifikan dalam penilaian dan pelaksanaan proyek.”

Reformasi kebijakan struktural diperlukan untuk mendukung diversifikasi ekonomi. Reformasi ini bertujuan untuk memperbaiki infrastruktur dasar, akses finansial, daya saing tenaga kerja dan kemudahan berbisnis. Memperluas penyertaan keuangan merupakan prioritas dan tim menyambut baik penerapan strategi penyertaan keuangan nasional 2017-22. Pada saat yang sama, menjaga stabilitas keuangan memerlukan kewaspadaan terus menerus melalui penguatan kapasitas pengawasan dan peraturan lebih lanjut.

Tim bertemu dengan Menteri Perencanaan dan Keuangan Rui Gomes, Gubernur Bank Sentral Abraão de Vasconselos, Menteri Negara dan Menteri Pertanian dan Perikanan Estanislau da Silva, dan pejabat senior lainnya. Tim juga mengadakan diskusi dengan mitra pembangunan serta perwakilan sektor swasta dan masyarakat sipil.

Tim ingin mengucapkan terima kasih kepada pemerintah Timor-Leste atas keramahan mereka dan mengharapkan mereka setiap keberhasilan dalam upaya terus-menerus untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan mengurangi kemiskinan dan pengangguran.(Departemen Komunikasi IMF)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *