Presiden Timor Leste Bertekad Perbaiki Kehidupan dan Hindari Pergolakan Politik

TIMOROMAN.COM-Presiden Timor Timur Francisco “Lu Olo” Guterres bersumpah di sisa anggota kabinet baru pada hari Selasa dan mendesak pemerintah minoritas pertama sejak kemerdekaan untuk fokus pada memperbaiki kondisi kehidupan dan menghindari pergolakan politik.

Pemerintahan baru yang dipimpin oleh Perdana Menteri Mari Alkatiri menghadapi tekanan untuk mengangkat produksi minyak yang lesu di negara berpenduduk 1,3 juta orang, di mana pengangguran dan kemiskinan tetap marak.

Alkatiri, yang merupakan perdana menteri pertama Timor Leste setelah kemerdekaan pada tahun 2002, mundur pada tahun 2006 menyusul gelombang kerusuhan yang dipicu oleh pemecatan 600 tentara. Partai Fretilin-nya memenangkan suara terbanyak dalam pemilihan bulan Juli namun gagal mendapat suara mayoritas.

Guterres mengatakan dalam sebuah pidato di parlemen bahwa negara tersebut mengharapkan pemerintahan yang baik tanpa pemborosan.

“Perbaikan kesejahteraan di tanah kita tidak tercapai dengan pergolakan politik. Ini dicapai dengan kerja sama, dengan partisipasi semua orang dan dedikasi, “kata Guterres.

Turunnya output dari ladang minyak dan gas yang ada, ditambah dengan harga komoditas yang lebih lemah, telah mencapai anggaran pemerintah dan mengikis ambisinya untuk mengembangkan sektor manufaktur sebagai mesin pertumbuhan ekonomi.

Mantan koloni Portugis itu diserang oleh negara tetangga di Indonesia pada tahun 1975. Gerakan perlawanan 24 tahun yang seringkali kekerasan membawa Timor Lorosa’e ke kemerdekaan pada tahun 2002 dan banyak tokoh utamanya masih menonjol dalam menjalankan negara tersebut.

Alkatiri, yang adalah seorang Muslim di negara berpenduduk mayoritas Katolik Roma, menghabiskan beberapa dekade tinggal di pengasingan di Mozambik selama perjuangan kemerdekaan Timor Lorosa’e.

Peraih Nobel Perdamaian dan mantan perdana menteri dan presiden, Jose Ramos-Horta, juga dilantik dalam kabinet bulan lalu di sebuah jabatan baru sebagai Menteri Negara dan Penasihat Keamanan Nasional.

Hernani Filomena Coelho da Silva telah ditunjuk menjadi menteri penting menteri minyak. Dia adalah menteri luar negeri di pemerintahan sebelumnya.

Australia dan Timor Lorosa’e mencapai kesepakatan terobosan bulan lalu di perbatasan maritim, mengakhiri perselisihan satu dekade yang telah menghentikan proyek gas lepas pantai senilai $ 40 miliar.

Perselisihan telah menyebabkan pemilik ladang Greater Sunrise – Woodside Petroleum, ConocoPhillips, Royal Dutch Shell dan Osaka Gas Jepang – untuk mengesampingkan proyek tersebut.

Fretilin, yang memenangkan 23 kursi dalam pemilihan, akan bergabung dengan Partai Demokrat untuk menguasai 30 kursi di parlemen dengan 65 kursi.

Fretilin, atau Front Revolusi untuk Timor Leste yang Merdeka, telah melakukan koalisi de facto sejak tahun 2015 dengan Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor Leste, sebuah partai yang didirikan oleh mantan pejuang kemerdekaan Xanana Gusmao.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *