Timor Leste-Australia Sepakat Mengenai Batas Maritim di Laut Timor

TIMOROMAN.COM-Australia dan Timor Leste telah mencapai kesepakatan terobosan mengenai perbatasan maritim, mengakhiri perselisihan satu dekade antara kedua negara yang telah menghentikan proyek gas lepas pantai senilai US $ 40 miliar.

Pengadilan Permanen Arbitrase di Den Haag mengumumkan pada hari Sabtu (2/9) bahwa negara bertetangga itu telah mencapai kesepakatan “mengenai elemen sentral dari batas-batas maritim antara mereka di Laut Timor” – namun rincian tersebut akan tetap dirahasiakan sampai kesepakatan tersebut selesai.

Arbitrasi dimulai tahun lalu dan pembicaraan, yang diselenggarakan oleh Denmark, menghasilkan kesepakatan pada 30 Agustus.

Negara-negara sepakat untuk membentuk sebuah rezim khusus untuk ladang Greater Sunrise, membuka jalan bagi perkembangannya dan pembagian hasil pendapatan, kata pengadilan tersebut dalam sebuah pernyataan.

“Sampai semua masalah teratasi, rincian kesepakatan para pihak akan tetap dirahasiakan,” kata pernyataan tersebut.

“Namun demikian, para pihak sepakat bahwa kesepakatan yang dicapai pada tanggal 30 Agustus 2017 menandai sebuah tonggak penting dalam hubungan antara mereka dan dalam persahabatan bersejarah antara masyarakat Timor Leste dan Australia.”

Pemimpin delegasi Timor Leste, kepala negosiator dan mantan Presiden Xanana Gusmão, memuji kesepakatan tersebut sebagai momen bersejarah yang menandai dimulainya “era baru dalam persahabatan Timor Leste dengan Australia”.

“Saya berterima kasih kepada komisi atas tekad dan ketrampilannya dalam membawa para pihak bersama-sama, melalui proses yang panjang dan terkadang sulit, untuk membantu mewujudkan impian kita akan kedaulatan penuh dan akhirnya menyelesaikan batas-batas maritim kami dengan Australia,” kata Gusmão.

Timor Leste, bekas koloni Portugis, telah berjuang untuk mengembangkan diri sebagai negara merdeka sejak pecahnya kekerasan dari pasukan pendudukan dari Indonesia pada tahun 1999. Cadangan gas, yang pernah diklaim oleh Australia, merupakan kunci masa depan ekonominya.

Perselisihan politik yang telah berlangsung lama telah menyebabkan pemilik ladang Greater Sunrise – Woodside Petroleum, ConocoPhillips, Royal Dutch Shell dan Osaka Gas Jepang – untuk mengesampingkan proyek tersebut. Lahan tersebut diperkirakan menahan gas sebesar 5,1 triliun kaki kubik (144 miliar meter kubik) dan 226 juta barel kondensat, yang diperkirakan diperkirakan bisa mencapai US $ 40 miliar.

Batas maritim yang ada saat ini selaras dengan landas kontinen Australia, namun Timor Leste telah lama berpendapat bahwa perbatasan tersebut seharusnya berada di tengah jalan antara Australia dan Australia – menempatkan sebagian besar ladang Greater Sunrise di bawah kendalinya. Australia sebelumnya menolak untuk menegosiasikan ulang sebuah perbatasan permanen namun di bawah tekanan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa telah sepakat untuk melakukan pembicaraan dengan Timor Lorosa’e.

Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop mengatakan bahwa kesepakatan tersebut merupakan “hari bersejarah” dalam hubungan antara Timor Leste dan Australia.

“Kesepakatan ini, yang mendukung kepentingan nasional kedua negara kita, semakin memperkuat hubungan jangka panjang dan mendalam antara pemerintah kita dan rakyat kita,” kata Bishop. Australia awal tahun ini sepakat untuk mengizinkan Timor Lorosae untuk mengakhiri perjanjian pembagian pendapatan minyak antara kedua negara, sementara perjanjian sebelumnya yang mengatur produksi tetap berlaku.

Timor Leste mencabut proses hukum yang diluncurkannya dalam beberapa tahun terakhir melawan Australia yang menantang keabsahan Perjanjian tentang Pengaturan Maritim Tertentu di Laut Timor, untuk memajukan proses konsiliasi, sebuah pernyataan bersama mengatakan pada bulan Januari.

Setelah mencapai kesepakatan, kedua negara akan terus bertemu dengan komisi tersebut untuk menyelesaikan pembicaraan pada bulan Oktober.

Komisi tersebut mengatakan bahwa negara-negara sekarang akan mulai terlibat dengan pemangku kepentingan lainnya di Laut Timor mengenai implikasi kesepakatan mereka, “khususnya mengenai sumber daya Greater Sunrise”.(CNA)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *