Starbucks Luncurkan Kopi asal Timor Lorosae Tatamailau

TIMOROMAN.COM-Perusahaan kopi Amerika dan kedai kopi Starbucks telah memulai debut kopi langka asal Timor Lorosae.

Kopi dari kepulauan Melayu dikenal dengan kualitas luar biasa, secangkir halus dengan rasa dan ramuan khas rempah-rempah.

Pabrik kopi pertama tiba di sana bersama pedagang Belanda di abad ke-17. Perkebunan awal tumbuh subur di iklim khatulistiwa dan tanah vulkanik yang kaya. Kopi yang ditanam di Pulau Jawa bahkan dipinjamkan ke minuman julukan baru.

Starbucks telah mengumpulkan kopi dari pulau-pulau besar di kepulauan seperti Sumatra dan Sulawesi sejak tahun 1970an, namun perusahaan tersebut tidak membeli dari Timor sampai beberapa dekade kemudian. Pegunungan timur pulau itu hanya menghasilkan sedikit kopi yang tumbuh liar dan diproses sepenuhnya dengan tangan; Kurangnya infrastruktur diperburuk oleh konflik selama puluhan tahun.

Pada tahun 1996, Starbucks membantu memasukkan peta kopi Timor Lorosae saat pembeli kopi Dave Olsen melakukan pembelian pertama perusahaan tersebut dari Cooperativa Café Timor, yang telah bekerja sama dengan petani kecil untuk meningkatkan kualitas dan hasil panen mereka.

“Ketika saya pertama kali pergi ke sana, mereka memiliki sekitar setengah wadah kopi – itu berarti 120 kantong kopi hijau – yang bukan apa-apa, terutama sekarang,” kata Olsen, yang pensiun dari perusahaan tersebut pada 2013. “Tapi hanya itu yang bisa mereka lakukan. mengumpulkan. Jadi, saya membelinya sebagai pertunjukkan iman bahwa itu bisa menjadi lebih baik. ”

Starbucks terus membeli kopi dari Timor Lorosae setiap panen karena kualitasnya meningkat, dan ini menjadi komponen penting dari beberapa campuran Starbucks yang paling populer. Pada tahun 2002 wilayah tersebut memperoleh kemerdekaan dan secara resmi menjadi Republik Demokratik Timor Leste, mengantarkan era stabilitas dan pertumbuhan bagi negara baru dan industri kopi spesial yang muncul.

Kini pelanggan dapat menikmati kopi dari wilayah singular ini dengan kopi whole-bean Starbucks® Single Origin East Timor Tatamailau, tersedia untuk waktu yang terbatas di kedai Starbucks di Amerika Serikat dan Kanada. Kopi tersebut mengambil namanya dari puncak Gunung Ramelau, yang dikenal sebagai Tatamailau, “kakek dari semua” dalam bahasa lokal. Gunung memiliki makna budaya yang dalam – siluetnya adalah bentuk seekor buaya yang menurut legenda melahirkan pulau itu.

“Kopi ini memiliki rasa coklat tua yang indah dan nada kapulaga liar,” kata Mackenzie Karr dari tim Starbucks Coffee. “Ini seimbang dan mudah didekati, secangkir yang sangat enak yang muncul dengan baik dalam berbagai metode pembuatan bir, panas dan es.”

Penawaran berlanjut berlanjut dengan seri Starbucks Single Origin, diluncurkan pada bulan Maret, yang mengundang pelanggan untuk menemukan biji kopi utuh untuk dicoba di rumah dari asal-usul di seluruh dunia.

“Ini adalah kesempatan untuk menampilkan kopi langka dan unik sehingga kami tidak dapat melakukannya,” kata Karr.

Olsen melihat ke belakang pada dua dekade sejak ia mencicipi secangkir kopi Timor Leste pertamanya.

“Ini berasal dari awal yang minim ini, membeli sebotol kopi parsial yang sebenarnya tidak dapat kami gunakan, untuk kemudian kopi Timor menjadi kopi penting untuk pencampuran,” katanya. “Sekarang kualitasnya naik ke tingkat di mana ia berada di tenda dalam cahaya terang, dan namanya ada di dalam paket dan ceritanya diceritakan.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *